Selain Terbuat dari Nangka Muda, Ini Dia Jenis-Jenis Gudeg Jogja Lainnya

sumber: www.wisatalah.com

Sebagai makanan/kuliner khas sekaligus identitas Jogja, gudeg terdiri dari beberapa jenis, lengkap dengan keistimewaannya sendiri-sendiri. Bagi orang luar Jogja, mungkin kebanyakan menganggap gudeg adalah makanan khas Jogja yang terbuat dari nangka muda (gori) yang memiliki cita rasa manis. Itu saja. Padahal, gudeg bagi masyarakat Jogja sendiri sebenarnya memiliki cakupan yang lebih luas lagi, lebih dari sebatas hasil olahan nangka muda dengan rasa manis khas gula kelapa. Gudeg sebenarnya terdiri dari beberapa jenis. Apa sajakah lebih tepatnya?

sumber: travelingyuk.com

Pertama, dilihat dari bahan bakunya, jenis gudeg dibagi menjadi tiga, yaitu gudeg nangka muda (gori), gudeg manggar, dan gudeg rebung. Dibandingkan dengan dengan jenis gudeg yang pertama, gudeg manggar  dan gudeg rebung ini kurang begitu populer di kalangan orang dari luar Jogja. Hal itu disebabkan bahan bakunya, manggar (bunga kelapa yang masih muda) dan rebung, saat ini sudah cukup langka.  Pohon kelapa memang banyak, tetapi sekarang hanya orang-orang tertentu saja yang bersedia  memanjat pohon kelapa dengan susah payah hanya demi memetik manggar untuk dijadikan gudeg atau hasil olahan lainnya. Nasib yang terjadi pada rebung pun hampir sama. Pilihan sayuran dan bahan makanan di zaman sekarang begitu banyak serta mudah didapat sehingga orang sudah enggan lagi untuk berburu rebung di belantara kebun bambu.  

sumber: yogyakarta.panduanwisata.id

Meskipun sulit ditemukan, bukan berarti gudeg manggar dan gudeg rebung sudah sama sekali tidak ada. Kita masih bisa menemukan gudeg manggar dan gudeg rebung di tempat-tempat tertentu di Jogja bagian selatan di yang wilayahnya masih pedesaan. Jadi bisa dikatakan bahwa gudeg manggar dan gudeg rebung adalah makanan/masakan yang masih cukup sering disajikan oleh masyarakat pedesaan pada waktu tertentu. Berbicara tentang cita rasanya, gudeg manggar dan rebung tidak kalah sedapnya dengan gudeg nangka muda. Gudeg manggar dan rebung memiliki tekstur yang renyah dan tidak begitu manis. Jadi, buat kamu yang suka kuliner  tradisional yang tidak terlalu manis, gudeg manggar dan gudeg rebung patut kamu coba.

Selanjutnya, gudeg, dalam hal ini lebih cenderung ke gudeg nangka muda, secara umum dibagi menjadi gudeg basah dan gudeg kering. Beda antara keduanya adalah di areh (kuah santan) dan rasa manisnya. Gudeg basah memiliki kadar areh yang banyak sehingga rasa manisnya pun otomatis tidak terlalu kuat. Sebaliknya, gudeg kering memiliki sedikit areh karena  telah melalui proses penumisan. Meskipun sedikit, areh pada gudeg kering cukup kental sehingga rasanya pun menjadi semakin manis. Oleh karena tidak memiliki banyak kandungan air, gudeg kering ini lebih dapat bertahan lama dibandingkan dengan gudeg basah. Nah, kalau kamu sendiri termasuk yang menyukai gudeg basah atau gudeg kering?

Selain sebatas gudeg basah dan gudeg kering, gudeg Jogja juga memiliki varian rasa yang beragam, dari yang original, pedas, hingga rasa rendang. Wah, bener sampai ada rasa rendang segala? Iya, bener banget. Jadi, kamu nggak perlu khawatir kalau tidak begitu suka dengan gudeg hanya karena menurutmu rasanya terlalu manis. Kamu tinggal buktikan dengan datang ke Restoran Gudeg Bu Tjitro di Jalan Janti No. 330, Banguntapan, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta 55281 (tepat di seberang gedung JEC). Gudeg Bu Tjitro juga tersedia dalam kemasan kaleng yang praktis dan higienis, bahkan bisa tahan sampai 1 tahun, jadi kamu bisa menjadikan makanan khas Jogja ini untuk oleh-oleh tanpa takut bingung cara membawanya. Kalau mau lebih gampang lagi, kunjungi dan pesan saja di sini.

Sudah tahu kan sekarang kalau gudeg Jogja itu ternyata ada jenis-jenisnya juga? Boleh banget kok kalau semua jenis gudeg tadi mau kamu cari ketika berkunjung ke Jogja. Ya hitung-hitung sebagai wujud rasa cinta kamu pada kuliner asli Nusantara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *